Perbelanjaan Dalam Talian Di Asia Tenggara Tangani Perkembangan Pemakai Digital

0 Comments


Perbelanjaan dalam talian di Asia Tenggara dijangka mencatat perkembangan 3x lebih patut berbanding bertambahnya pemakai digital mendekati 2025, dengan kelompok baju serta pengamanan peribadi ada dalam tempat paling atas, menurut satu analisis oleh Facebook serta Bain & Company.

Analisis itu mendedahkan kenaikan perbelanjaan dalam talian di rantau ini akan didorong khususnya oleh kepelbagaian pilihan, koneksi internet yang lebih baik serta potensi.

Oleh itu jenama, butuh jadi lebih arif serta membuat sebelumnya pemasaran dan perbelanjaan perdagangan mereka untuk selari dengan perjalanan pemakai berbagai aliran digital yang sentiasa berkembang.

“Jenama yang ingin mendapatkan kejayaan dalam aliran berbagai ini butuh mengerti apa yang pemakai mencari dalam kelompok mereka, kerja untuk mengakhiri kepentingan serta permasalahan, dan sesuaikan kesetiaan buat wujudkan perbezaan, semuanya lumrah dibikin serta pada saat yang sama membuat pengutaraan dengan berkelanjutan,” kata rakan kongsi Bain & Company Singapura, Gwendolyn Lim pada media sewaktu membuat pembentangan analisis itu.
Kepelbagaian aliran digital mengacu pada talian runcit yang berintegrasi dengan kaedah yang berbeza untuk membeli-belah yang disiapkan pada pemakai.

Analisis yang bertopik “Riding the Digital Wave: South East Asia’s Discovery Generation”, mendedahkan dibanding 90 juta pemakai digital di rantau ini pada 2015, angka itu makin bertambah 2.8 kali pada 250 juta pada 2018. Mendekati 2025, akan ada 310 juta pemakai digital di Asia Tenggara.

Baca juga :

Selain itu, Pengarah Masalah Negara Facebook Malaysia, Nicole Tan mengatakan tidak bentuk satu-persatu langkah untuk membeli-belah serta tidak ada orang yang belanja secara sama 2x. “Memandangkan konsumen setia seringkali terjebak dengan perniagaan lewat beberapa aliran serempak, ialah sangat penting buat mereka bentuk suatu hal penerokaan.

“Di Malaysia sahaja, 70 peratus responden mengatakan mereka cukup terbuka pada jenama lain atau akan beli dibanding berbagai jenama jika membeli-belah dalam talian. Ini berarti perniagaan tanpa ada menduga saiz terhitung pemain spesial, memiliki kesempatan yang besar untuk berkompetisi pada rasio yang semakin besar di Asia Tenggara,” tuturnya.

Tan saat bercakap tentang penerapan cukai digital enam peratus membabitkan semua perkhidmatan digital pada tahun kedepan, mengatakan Facebook dituntut untuk kenakan cukai enam peratus ke atas jualan iklan pada semua pengiklan di Malaysia.

“Kami patuhi kepentingan tempatan dimana kami mengatur perniagaan kami serta selalu konsentrasi dalam menolong memajukan transformasi digital negara dengan menyangga perniagaan Malaysia berkembang dengan domestik serta di luar negara,” tuturnya.

“Riding The Digital Wave : Southeast Asia’s Discovery Generation” memberikan sandaran buat lihat bagaimana pemakai digital sedang membuat e-dagang di rantau ini.

Analisis itu ini membuat penyidikan ke atas 12,965 responden di semua Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam, serta menemu ramah lebih dibanding 30 ketua pegawai eksekutif serta kapitalis teroka di rantau ini.

Tags: ,

One thought on “Perbelanjaan Dalam Talian Di Asia Tenggara Tangani Perkembangan Pemakai Digital”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *